Catatan seorang ibu, isteri, dan pengemban mabda-Nya

Kezaliman Pasti Dibalas

Oleh: Rokhmat S. Labib, M.E.I.

 

Dan janganlah sekali-kali kamu (Muhammad) mengira, bahwa Allah lalai dari apa yang diperbuat oleh orang-orang yang zalim. Sesungguhnya Allah memberi tangguh kepada mereka sampai hari yang pada waktu itu mata (mereka) terbelalak. Mereka datang bergegas-gegas memenuhi panggilan dengan mengangkat kepalanya, sedang mata mereka tidak berkedip-kedip dan hati mereka kosong”(TQS Ibrahim [14]: 42-43).

Jika kita melihat kehidupan sekitar, kita dapati betapa banyaknya kezaliman yang dilakukan manusia. Bahkan tidak jarang kezaliman itu bisa terus-menerus dilakukan oleh orang yang sama. Para pelaku kezaliman itu tidak segera mendapatkan hukuman dan azab atas tindakan yang diperbuat. Bahkan di antara mereka tampak segar bugar, hartanya melimpah, dan memegang tampuk kekuasaan. Yang semua itu justru membuat mereka leluasa berbuat kezaliman. Mungkin ada yang bertanya, apakah Allah SWT lalai terhadap berbagai kezaliman mereka? Ayat ini memberikan jawaban yang amat jelas atas pertanyaan itu.

Allah Tidak Lalai

Allah SWT berfirman: Wa latahsabannal-Lâh ghâfil[an] ‘ammâ ya’malu al-zhâlimûn (dan janganlah sekali-kali kamu mengira, bahwa Allah lalai dari apa yang diperbuat oleh orang-orang yang zalim). Menurut al-Raghib, kata al-ghaflah berarti al-sahwu (teledor, lalai). Dijelaskan Ahmad Mukhtar dalam Mu’jam al-Lughah al-‘Arabiyyah al-Mu’âshirah, kata ghafala al-syay`a berarti tarakahu ihmâl[an] min ghayri nisyân (meninggalkan sesuatu karena ceroboh atau teledor, bukan karena lupa). Sedangkan al-zhulm (kezaliman) di sini, demikian menurut Abdurrahman al-Sa’di, mencakup semua kezaliman, baik terhadap Tuhannya maupun terhadap sesama manusia.

Ayat ini memberikan penegasan agar kita tidak memiliki anggapan bahwa Allah SWT itu lalai terhadap perbuatan orang-orang zalim. Menurut Abu Hayyan, khithâb (seruan) ayat ini ditujukan kepada pendengar yang memungkinkan beranggapan demikian yang disebabkan oleh kebodohannya terhadap sifat-sifat Allah SWT. Bukan ditujukan kepada Rasulullah SAW. Sebab, hal itu mustahil terjadi bagi Rasulullah SAW. Namun menurut al-Syaukani, khithâb-nya kepada Nabi SAW sesungguhnya merupakan ta’rîdh (sindiran) kepada umatnya. Seolah-olah dikatakan, “Janganah umatmu, wahai Muhammad mengira!”

Menurut al-Zamakhsyari, apabila khithâb-nya ditujukan kepada Nabi SAW, maka ada dua mana. Pertama, bermakna al-tatsbît (mengokohkan) keyakinan sebelumnya yang tidak mengira demikian. Ini sebagaimana firman Allah SWT: Dan jangan sekali-kali kamu masuk golongan orang-orang musyrik (TQS al-An’am [6]: 14). Juga QS al-Syura [26]: 213, al-Nisa` [4]: 136, dan lain-ain. Kedua, bermakna larangan untuk memiliki dugaan dan perkiraan bahwa Allah lalai; sekaligus sebagai pemberitahuan bahwa Dia mengetahui perbuatan orang-orang zalim. Tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi bagi-Nya. Dan sesungguhnya Allah SWT akan menghukum mereka, sedikit atau banyaknya. Sehingga ini merupakan peringatan keras dan ancaman, sebagaimana firman Allah SWT: Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan (TQS al-Baqarah [2]: 283).

Bisa juga bermakna: Janganlah kamu mengira Dia memperlakukan mereka sebagaimana perlakuan orang yang lalai atas perbuatan yang mereka lakukan. Namun yang dilakukan-Nya adalah perlakuan al-Raqîb ‘alayhim (Pengawas atas mereka) al-muhâsib ‘alâ al-naqîr wa al-qithmîr (pemeriksa atas yang pangkal maupun ). Dari Ibnu ‘Uyainah: tasliyah li al-mazhlûm wa tahdîd li al-zhâlim (hiburan bagi orang-orang yang dizalimi dan ancaman bagi orang-orang zalim).

Secara lebih spesifik, Imam al-Qurthubi menyatakan bahwa ayat ini untuk menghibur Nabi SAW setelah (dalam ayat sebelumnya) diherankan oleh perbuatan kaum Musyrik Arab dan penyimpangan mereka terhadap agama Ibrahim. Sehingga berarti: “Bersabarlah seperti bersabarnya Ibrahim. Dan beritahukan kepada kaum Musyrikin bahwa penundaan azab itu bukan karena Dia ridha kepada perbuatan mereka, namun sunnatullah adalah memberikan tempo kepada pelaku maksiat.”

Ditangguhkan pada Hari Kiamat

Karena Allah SWT tidak lalai atas perbuatan orang zalim, maka balasan atau hukuman itu pasti ditimpakan kepada pelakunya. Hanya saja, pelaksanaan hukuman itu tidak langsung ditimpakan. Dalam frase berikutnya disebutkan: Innamâ yuakhkhiruhum (sesungguhnya Allah memberi tangguh kepada mereka). Artinya, Dia menunda balasan terhadap mereka dan tidak menghukum mereka karena kezaliman mereka.

Kemudian ditegaskan bahwa balasan dan hukuman itu dilakukan pada suatu hari yang digambarkan ayat ini: liyawm tasykhash fîhi al-abshâr (sampai hari yang pada waktu itu mata [mereka] terbelalak). Artinya, penglihatan mereka terus terbuka dan tidak bergerak disebabkan oleh kebingungan dan keheranan. Demikian penjelasan Fakhruddin al-Razi. Tak jauh berbeda, al-Jazairi juga menuturkan bahwa mata mereka terbuka dan tidak terpejam disebabkan ketakutan yang sangat hebat.

Kemudian diberitakan dalam ayat sesudahnya: Muhthi’îna muqni’î ru`ûsihum (mereka datang bergegas-gegas memenuhi panggilan dengan mengangkat kepalanya). Kata muhthi’îna berarti musri’în (bersegera, bergegas). Dalam konteks ayat ini, sebagaimana dijelaskan al-Jazairi kata ini memberikan gambaran bahwa mereka segera bergegas memenuhi panggilan pemanggil yang memanggil mereka menuju pada mahsyar. Hal ini juga diberitakan dalam firman-Nya: (Ingatlah) hari (ketika) seorang penyeru (malaikat) menyeru kepada sesuatu yang tidak menyenangkan (hari pembalasan), sambil menundukkan pandangan-pandangan mereka keluar dari kuburan seakan-akan mereka belalang yang berterbangan, mereka datang dengan cepat kepada penyeru itu (TQS al-Qamar [54]: 6-8).

Sedangkan muqni’î ru`ûsihum berarti râfi’î ru`ûsihim yanzhur uhurûn fî dzull (mengangkat kepala mereka memandang dalam keadaan hina). Sebab pengertian iqnâ’ al-ra`s adalah rafa’ahu (mengangkat kepalanya). Demikian dikatakan Ibnu Abbas dan Mujahid sebagaimana dikutip al-Qurthubi dalam tafsirnya. Tak jauh berbeda, al-Razi juga menjelaskan bahwa pada hari itu mereka mengangkat kepala mereka ke langit untuk memandang langit dengan pandangan ketakutan dan ketundukan. Al-Hasan, sebagaimana dikutip al-Qurthubi, menyatakan bahwa wajah manusia pada saat itu mengadap ke langit, tidak memandang orang lain.

Kemudian ditegaskan lagi: Lâ yartaddu ilayhim tharfuhum (sedang mata mereka tidak berkedip-kedip). Kata irtadda berarti raja’a (kembali). Sedangkan kata al-tharf pada asalnya berarti tahrîk al-ajfân (menggerakkan pelupuk mata). Menurut Fakhruddin al-Razi, ini menggambarkan bahwa terus menerusnya tatapan mata mereka yang terpejam. Ini menunjukkan kebingungan dan kegusaran dalam hati mereka

Diberitakan pula: Wa af’idatuhum hawâ` (dan hati mereka kosong). Secara bahasa, kata al-hawâ` berarti al-mujawwaf al-khâliyy (kosong, hampa). Demikian al-Qurthubi dalam tafsirnya. Itu artinya, hati mereka kosong dari akal dan pemahaman. Hal itu disebabkan karena mereka menyaksikan realitas yang menakutkan mereka. Inilah waktu terjadinya azab kepda pelaku kezaliman.

Demikianlah sunnatullah yang telah ditetapkan-Nya. Bahwa hukuman Allah SWT terhadap pelaku kezaliman tidak selalu langsung terjadi. Adakalanya diberikan tangguh. Bahkan tangguh itu terjadi pada hari kiamat kelak, yakni dimasukkan ke dalam neraka. Allah SWT berfirman: Dan apabila mereka datang kepadamu, mereka mengucapkan salam kepadamu dengan memberi salam yang bukan sebagai yang ditentukan Allah untukmu. Dan mereka mengatakan pada diri mereka sendiri: “Mengapa Allah tiada menyiksa kita disebabkan apa yang kita katakan itu?” Cukuplah bagi mereka neraka Jahanam yang akan mereka masuki (TQS al-Mujadilah [58]: 8).  Wal-Lâh a’lam bi al-shawâb.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: